Dolan lagi, Dieng dan Sunrise Sikunir-nya

Hello semua,
Heheh heheh.. Manusia itu ya cuma bisa berencana, kaya saya. Beberapa waktu yang lalu, saya berencana mau ngangkut mbresmbres (barang pindahan) nya juragan DOHC , namun di last minute malah nggak jadi, jadinya ya ini, Dieng Plateau,

kami berlima..

kami berlima..

Ya, ngga direncanain ke Dieng mau… ikut rusuh aja, direncanain sih tapi sama temen,saya nya tinggal cus berangkat. Bener, nggak direncanain tapi khusus buat saya, iya ya? Nah, kita berlima, Rangga yang bonceng saya pake sepatu new balance yang baru in lagi ntah itu kw apa nggak, trus saya yang paling ganteng, udah jangan protes. Lalu Dindit dan Ginong yang bagai pisang dibelah dua karena mirip ngga bisa dipisahkan dan duh cyin ngga mau nerusin deh eyke. Terakhir, namanya pete, orangnya enak banget apalagi dibuat kripik tapi bikin bau mulut. Jupiter, Blade dan Riris. Spesial Riris dibawa dewe tanpa boncenger.

Berangkat di waktu yang ngga lumrah dan kata orang pamali, maghrib. Beneran belum juga keluar dari Kulonprogo udah ngliat insiden ada mbak mbak pake vario nubruk kayu dipinggir jalan, yaudah kami minggir berhenti. Nolongin? Enggak sholat maghrib heheh.. di SPBU maksudnya.

Jalanan paling menantang dan seru itu ada setelah melewati pertigaan Maron selepas Purworejo kota menuju Wonosobo. Enggak ada jalan lurus, belok semua, saya yang pake jupe sangat menikmati jalan ini, sempit, penerangan minim, kadang berubah jadi sirkuit trail, fuh sungguh sebuah tantangan, memang daerah ini sudah mulai berkontur mendaki ke ketinggian. Ngga tinggi tinggi banget sih, Lanjut sampe Wonosobo kota sudah malam, mampir alun alun cari makan, lanjut langsung menuju Dieng Plateau, Menuju rumah saudaranya Rangga. Betul, kami Cuma numpang tidur masih dalam panji ngirit, heheh. Malam itu saya ngga bisa tidur nyenyak karena ini.

bikin hangat katanya, hahaha..

bikin hangat katanya, hahaha..

Ya, saya ngga tau maksud mereka apa tapi itu sudah cukup membuat saya pengen nyoba juga. Kayanya sih ya, itu bisa bikin hangat. Pagi menjelang kami bergegas menuju Sikunir, sekedar saran jangan kesini kalau weekend atau liburan, dijamin bakal keheranan karena menuju puncak bukit pun bisa macet. Saking banyaknya wisatawan yang ingin melihat sunrise sikunir.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

Medannya ngga begitu sulit. Deket banget, bagi yang sudah biasa melakukan pendakian sih eces aja, oiya waktu perjalanan saya berbarengan sama pembalap naik gunung, ada ya pake wearpack lengkap naik gunung, heheh.. gitu gitu bawaannya Mv Agusta lho!

super deh, ada yang mau ngajak makhluk eksotis ini kotor kotoran ke Dieng!

super deh, ada yang mau ngajak makhluk eksotis ini kotor kotoran ke Dieng!

Sudah sampai puncak, dan .. Pas banget saat kami sampai diatas, Mentari juga baru saja menampakkan diri, amazing kaya di planet lain, heheh

Voila! Sunrise Sikunir!

Voila! Sunrise Sikunir!

Duduk santai pegang kamera, sampai enggak tega mau nekan shutter nya, pinginnya ngliat langsung pake mata saya aja. Beruntung saya masih mau berbagi, heheh..

waw.. sayang ngga bawa tripod.

waw.. sayang ngga bawa tripod.

Nah, udah seneng banget liat sunrise, keturutan juga. Padahal awalnya mereka ogah ogahan diajakin bangun, kayanya sepele banget sih ya, ngapain coba rela bangun pagi, belum mandi (udah biasa), dingin menusuk, capek capek ndaki ke bukit atau bahkan gunung deh cuma mau liat matahari, padahal kalo sepanjang siang matahari selalu ada, kaloi ngga mendung, heheh.

ituh jo, potoin mumpung masih anget, siap te!

ituh jo, potoin mumpung masih anget, siap te!

Ngga tau, kalo saya seneng aja liatnya, menikmatinya, mood booster superduper. Kadang kita sering lupa kan kalo pagi menjelang, bahkan alam pun memberikan awalan hari yang sangat epic. Sunrise.

Akhirnya kita turun kepemberhentian selanjutnya, Eropah!

haminahamina..

haminahamina..

kami mencoba menggunakan pintu kemana sajanya Doraemon, sialnya ternyata cuma mimpi dipagi hari garagara nungguin si Ginong berak dan kami tetep di Dieng, Telaga Warna.

pengen nyebur tapi keinget bau nya, ngga jadi.

pengen nyebur tapi keinget bau nya, ngga jadi.

Karena bau, akhirnya kami bergegas ke yang lebih bau, kawah sikidang, sebenernya kami bergegas karena takut beneran ada dieropa tadi, soalnya denger raungan moge moge yang bikin ngeces. sesuatu yang agak langka didengar dikuping kami.

kawah sikidang, holah ternyata tambah bau nikmat.

kawah sikidang, holah ternyata tambah bau nikmat.

Disikidang, kami cuma bengong liatin kawah yang blupukblupuk, sesekali liraklirik ke wisatawan yang sekiranya menarik, saya dikit aja, cuma ikut komentar. Capek lirak lirik kami putuskan untuk menyudahi mbolang ini

kami terlalu puas untuk membongkar semua yang ada di Dieng, akhirnya kami pulang..

kami terlalu puas untuk membongkar semua yang ada di Dieng, akhirnya kami pulang..

Sampai jumpa lagi Dieng!

tips : ban kempesin dan boncengan, cukup mudah

tips : ban kempesin dan boncengan, cukup mudah

Perjalanan pulang emang saya bikin agak cepet ritmenya keburu capek, tapi Dindit sama ginong keteteran akhirnya kami tunggu di Maron lagi. Sempet diguyonin sama lokal hero sana, pake jupiter boncengan, sama gilak!

RIris ternyata diluar dugaan masih sanggup diajakin mbolang kelas AKAP ternyata, yey!

RIris ternyata diluar dugaan masih sanggup diajakin mbolang kelas AKAP ternyata, yey!

Ternyata ngga direncanain tapi seru juga, untuk pertama kali akhirnya bisa melihat golden sunrise nya sikunir. 😀

——–

Iklan

27 responses to “Dolan lagi, Dieng dan Sunrise Sikunir-nya

  1. Mengingatkan 12 th silam bawa Impressa boncengan, maknyuss. tenan,
    Turun ba’da Maghrib sampai Purworejo jam 20.00, Emaknya doi udah mondar-mandir nunggu di depan pintu, wkwkwk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s