Dolan lagi, Dieng dan Sunrise Sikunir-nya

Hello semua,
Heheh heheh.. Manusia itu ya cuma bisa berencana, kaya saya. Beberapa waktu yang lalu, saya berencana mau ngangkut mbresmbres (barang pindahan) nya juragan DOHC , namun di last minute malah nggak jadi, jadinya ya ini, Dieng Plateau,

kami berlima..

kami berlima..

Ya, ngga direncanain ke Dieng mau… ikut rusuh aja, direncanain sih tapi sama temen,saya nya tinggal cus berangkat. Bener, nggak direncanain tapi khusus buat saya, iya ya? Nah, kita berlima, Rangga yang bonceng saya pake sepatu new balance yang baru in lagi ntah itu kw apa nggak, trus saya yang paling ganteng, udah jangan protes. Lalu Dindit dan Ginong yang bagai pisang dibelah dua karena mirip ngga bisa dipisahkan dan duh cyin ngga mau nerusin deh eyke. Terakhir, namanya pete, orangnya enak banget apalagi dibuat kripik tapi bikin bau mulut. Jupiter, Blade dan Riris. Spesial Riris dibawa dewe tanpa boncenger.

Berangkat di waktu yang ngga lumrah dan kata orang pamali, maghrib. Beneran belum juga keluar dari Kulonprogo udah ngliat insiden ada mbak mbak pake vario nubruk kayu dipinggir jalan, yaudah kami minggir berhenti. Nolongin? Enggak sholat maghrib heheh.. di SPBU maksudnya.

Jalanan paling menantang dan seru itu ada setelah melewati pertigaan Maron selepas Purworejo kota menuju Wonosobo. Enggak ada jalan lurus, belok semua, saya yang pake jupe sangat menikmati jalan ini, sempit, penerangan minim, kadang berubah jadi sirkuit trail, fuh sungguh sebuah tantangan, memang daerah ini sudah mulai berkontur mendaki ke ketinggian. Ngga tinggi tinggi banget sih, Lanjut sampe Wonosobo kota sudah malam, mampir alun alun cari makan, lanjut langsung menuju Dieng Plateau, Menuju rumah saudaranya Rangga. Betul, kami Cuma numpang tidur masih dalam panji ngirit, heheh. Malam itu saya ngga bisa tidur nyenyak karena ini.

bikin hangat katanya, hahaha..

bikin hangat katanya, hahaha..

Ya, saya ngga tau maksud mereka apa tapi itu sudah cukup membuat saya pengen nyoba juga. Kayanya sih ya, itu bisa bikin hangat. Pagi menjelang kami bergegas menuju Sikunir, sekedar saran jangan kesini kalau weekend atau liburan, dijamin bakal keheranan karena menuju puncak bukit pun bisa macet. Saking banyaknya wisatawan yang ingin melihat sunrise sikunir.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

Medannya ngga begitu sulit. Deket banget, bagi yang sudah biasa melakukan pendakian sih eces aja, oiya waktu perjalanan saya berbarengan sama pembalap naik gunung, ada ya pake wearpack lengkap naik gunung, heheh.. gitu gitu bawaannya Mv Agusta lho! Baca lebih lanjut

Iklan

Long Journey, Rainymood and Bromo we’ll see ya.. Part 1

plis, jangan liat yang kiri, liatlah yang kanan..

plis, jangan liat yang kiri, liatlah yang kanan..

(Prologue) Bromo-Tengger-Semeru, satu kesatuan landscape dan budaya yang ciamik. Indonesia, bukan.. Kita, bukan lagi.. dunia, ya dunia harus bangga bahwa di Indonesia ada bentangan alam seindah kaldera Bromo. 28-30 Januari 2013, Ini  adalah perjalanan yang kesekian kalinya ke Bromo bagi saya, kedua bagi haekal dan kayaknya yang pertama buat Dio. Iya sih kesekian kali, but this is the first time my motorcycle ikut bagian. I mean.. saya sendiri yang riding pake motor saya kesana.  Dan sebenarnya, ini juga pertama kali saya riding lebih dari 600km keluar Jogja. Tragis memang, tapi emang kenyataanya gitu, jarang saya riding keluar kota. Anyway, this is our story..

Awalnya, kami mau pake ini.. nah, tentu tidak!

Awalnya, kami mau pake ini.. nah, tentu tidak!

Emang wacana mau nggembel ke Bromo udah lama banget dan baru terealisasikan liburan semester kemaren.  Sedikit kacau memang rencananya dan hanya menyisakan 3 orang dari umh.. nggak ngerti berapa orang yang kami ajak, Saya, Dio dan Haekal. Gini, Haekal sendiri sebenarnya seminggu sebelumnya udah nyampe bromo, but I swear to him that..  this journey will be awesome! . Dan.. dan… dia mau.. :mrgreen:

3 orang 3 motor 3 juta semangat!

3 orang 3 motor 3 juta semangat!

Beberapa hari sebelum berangkat semua motor yang mau dipake saya suruh cek semua, benarkan Vixion si Dio sensor temperatur udaranya minta diganti, kalo nggak, bakal nggak bisa langsam tuh Vixion, kalo CBR saya mah cukup ganti oli ajah. Kecuali punya nya Haekal, motor baru dia, Vario 125, nggak usah dicek nggakpapa katanya, padahal seminggu sebelumnya udah nyampe Surabaya. Shame on you cibier.. anak baru aja udah berani sampe Surabaya masa’ elu yang katanya motor idaman baru  mau memulai long journey mu sendiri.

“Jogja-Solo-Tawangmangu-Sarangan-Magetan–Madiun-Nganjuk-Jombang”

Oh iya lupa, dua teman saya ini.. saya agak gak ngerti gimana riding performance mereka, makanya saya buat santai aja perjalanannya, terpenting adalah njaga mood mereka di jalan, biar sama sama enak, yang jelas kalo ada apa apa ngomong aja, nggak usah dipaksakan. Tawangmangu-Sarangan emang jalannya bikin melek, dalam hati enak banget nih buat ngasah skill riding, tapi ini lain soal, grup riding nggak bisa menangin ego sendiri, jadi tetep saya buat santai aja corneringnya. Ternyata se-santai-nya saya, mereka masih keteteran juga, iya sih pas di Sarangan hujan, jadi jalan agak licin, tiap saya liat spion Dio & Haekal agak kagok ngadepin tikungan. Wedeeeh.. sombong banget nih ya saya. Nggak tapi itu memang terjadi. Nggak percaya? Yaudah gakpapa. Ini juga bagian dari dramatisasi cerita juga :mrgreen:

berhenti disalah satu SPBU di Kota Gadis, emang gadis-gadisnya duhdek.. :mrgreen:

berhenti disalah satu SPBU di Kota Gadis, emang gadis-gadisnya duhdek.. :mrgreen:

Baca lebih lanjut

Morningride : Moment Langka Merapi.

Hello…
Sering kali hidup itu mirip kayak pas kita lagi riding malam in the middle of nowhere. Kita gak tahu apa yang ada di depan, ehm.. di depan cahaya headlamp. Begitu juga di hidup kita kan? Kita nggak akan ngerti apa yang akan terjadi di masa depan, bisa jadi 1 detik di depan kita. Apa saja bisa terjadi. Bisa menyenangkan bisa juga sebaliknya.

Seperti itulah, malam nglembur tugas buat dikumpul pagi harinya, pas berangkat kira kira udah 3/4 jalan. Saya dapat kabar kalo kelas ditiadakan. Dosen sakit. Emang sakit tuh dosen nggak ngerti perjuangan mahasiswanya yang satu ini.

image

Beruntung banget, cuaca pagi itu cerah dan ketika mata liat ke arah utara jogja. Amazing! Merapi Merbabu keliatan jelas dari ujung kaki sampe puncak. What a great landscape!. Tanpa babibu, ngajak si item untuk naik ke kaliadem, menikmati setiap detik moment langka merapi di bulan desember, musim penghujan kayak sekarang ini.

image

Lupakan aspal mulus, beberapa ratus meter sebelum kaliadem, saya jadi teringat pernah kesini nengok rumah temen yang jadi korban letusan merapi 2010 silam, lautan material menyapu bersih kampungnya. Si item saya paksa untuk keluar dari jalan dan masuk ke gang menuju lautan material merapi dan sekejap dia berubah menjadi KLX! Baca lebih lanjut

Somewhere cool called Glagah!

Hello..hello..hello..
judul acak kadut karena gak ngerti mau ngasih judul apa yang pas untuk ini. Hari hari untuk berwasting time ria dengan bermalas-malasan udah selesai, yeah cerita yg ane dapat untuk menikmati alam ini cuma di satu tempat. Iye satu tempat 2 hari. Walaupun jauh dari cukup untuk mendapatkan ketenangan…

Glagah, pantai yang ikonik di Kulon Progo. Pantai yang mainstream.. Hah apalah namanya. Niat cuma mau cari udara segar yg menurut cerita sih bisa buat terapi asma. Yee ane punya penyakit ini, entah datang dari mana yang jelas bikin susah. terakhir cek up divonis gak boleh ndaki gunung lagi sama dokter. Beuh.. hancur dunia ini.. haha. Nei, ane tetep akan mendaki dengan syarat yang lebih ketat & persiapan yang lebih matang aja. Oke, kembali ke Glagah, critanya ane berangkat sendirian untuk sesi pagi yang bener-bener emang buat mencari udara segar. Tancap gas dari rumah ba’da subuh menembus udara Wates yang dingin & berkabut sama sirino, brrr…

Karena emang bukan hari libur, sampai di TKP sepi puol! Syahdu banget ane cuma berjalan sendirian cuma ditemani headset yang memutar mp3 dari Owl City.. Trus apa yang ane dapet? Sedikit ketenangan & mood booster buat hari itu.. Berganti sore hari, ada sms masuk ke ane dari temen kecil yang sebenarnya besar ngajakin keluar yaudah balik lagi ke glagah aja liat sunset. Baca lebih lanjut

Mbolang pegunungan menoreh Part II , Puncak Suroloyo : memandang 4 gunung sekaligus!

Hello semua,
Terusan dari mbolang kemaren ini tidak ada rencana sebelumnya, cuma kebetulan aja masih 1 jalur dari air terjun ya udah langsung capcus naik ke Puncak Suroloyo.

image

Kalo yang satu ini mah udah banyak orang yang tahu kayak apa tempat ini, dari puncak terlihat 4 gunung besar sekaligus, si kembar Sumbing – Sindoro di sebelah barat & Duo fenomenal Merapi Merbabu di sebelah timur, di tengah tengahnya terlihat candi Borobudur yang sangat kecil., maklum puncak tertinggi pegunungan menoreh ini udah mencapai 1000an mdpl.

sebelah kanan SIC , itulah puncak suroloyo yang terkenal :roll:

sebelah kanan SIC, itulah puncak suroloyo yang ada gardu pandangnya. 🙄

Jalan untuk kesana walaupun sudah ada pembangunan yang cukup berarti, masih saja memaksa SIC dan teman temannya merongrong! Temperatur SIC hampir mencapai garis merah, biarlah dia merasakan nikmatnya tanjakan curam khas pegunungan menoreh, gak cuma dimanjain aja! Harus mau diajak susah :mrgreen: . Baca lebih lanjut

Mbolang Pegunungan menoreh part I, air terjun Sidoharjo yg menggoda!

Hello semua,
Hmm,. Cerita mbolang memang gak ada habisnya! Maklum bloger kw 1 juta macam aku ni.. Artikel paling nyenengin buat di tulis ya tentang repiew tempat wisata yang belum dikenal masyarakat banyak!

Yuhuui, masbroh yang tinggal di sekitaran DIY harus coba nyamperin air terjun yang satu ini!. Namanya agak gak jelas, pertama diajak namanya air terjun Boro karena letaknya memang di Boro, Samigaluh Kulon Progo. Tapi setelah sampai di sana, namanya berubah menjadi sidoharjo, mengikuti nama desanya, Halah :mrgreen:

Kalo mas broh semua udah pernah berziarah ke Goa Maria, nah air terjun ini satu jalur dengan goa tersebut, tinggal ikuti jalan yang, sekitar 500m an dari goa. Nih air terjun belom ada plakat nya, makanya kalo mau ke sana harus tanya ke penduduk. Maklum lah, memang belom dikomersilkan, wong restribusi aja belom ada, parkir pun di rumah penduduk!. Jadi kita tinggal bawa badan & niat doang kalo mau kesana! Eits, jangan lupa, jalur nya agak maut memang, tanjakan curam dimana mana, bahkan memaksa si item cibiku cuma mengandalkan gir 1 pada 6000rpm buat nyampe sana! :mrgreen: Baca lebih lanjut

Cave Tubing Goa Pindul!

Hello semua,
Well yeaah, Ini sebenarnya adalah rencana dolan temen temen kampus, aku seeh maunya terima jadi tinggal berangkat. Dan gak taunya Goa Pindul lah tujuannya.

Goa Pindul sendiri terletak di Desa Wisata Bejiharjo sekitar 10 menit dari kota Wonosari Gunung Kidul, ada 3 macam wisata sebenarnya, tapi budget anak kostan lah yang membuat kami mau tidak mau cuma tubing aja di Goa Pindul. Menantang kah cave tubing ini? Jawabannya absolutely tidak! :mrgreen: . Gak ada deg degannya blass… Cocok buat super pemula nih!

memasuki mulut Goa nih :roll:

Kita cuma naik ban dalam truk, lalu diikat ke rombongan, kita dituntun masuk ke Goa air berkedalaman kurang lebih 2-9 meteran. Dah cuma gitu aja :mrgreen: . Flat banget yak? Cuma ini cukup mujarab lah buat have fun bareng temen kita, sedikit melupakan hiruk pikuk tugas dari dosen. Ekekeke

Last, dengan biaya 25rb per orang, cave tubing ini cukup worthed lah buat kita kunjungi. Kalo mas broh suka tantangan, saya sarankan ambil paket 3 aktifitas alias full service dari desa wisata ini yakni Caving Sioyot, Cave tubing Goa Pindul dan Tube Rafting Oyo, tentu biayanya juga nambah lah, sekitar 60rb per orang!

selamat mencoba & never ending exploring! :mrgreen: