Dolan lagi, Dieng dan Sunrise Sikunir-nya

Hello semua,
Heheh heheh.. Manusia itu ya cuma bisa berencana, kaya saya. Beberapa waktu yang lalu, saya berencana mau ngangkut mbresmbres (barang pindahan) nya juragan DOHC , namun di last minute malah nggak jadi, jadinya ya ini, Dieng Plateau,

kami berlima..

kami berlima..

Ya, ngga direncanain ke Dieng mau… ikut rusuh aja, direncanain sih tapi sama temen,saya nya tinggal cus berangkat. Bener, nggak direncanain tapi khusus buat saya, iya ya? Nah, kita berlima, Rangga yang bonceng saya pake sepatu new balance yang baru in lagi ntah itu kw apa nggak, trus saya yang paling ganteng, udah jangan protes. Lalu Dindit dan Ginong yang bagai pisang dibelah dua karena mirip ngga bisa dipisahkan dan duh cyin ngga mau nerusin deh eyke. Terakhir, namanya pete, orangnya enak banget apalagi dibuat kripik tapi bikin bau mulut. Jupiter, Blade dan Riris. Spesial Riris dibawa dewe tanpa boncenger.

Berangkat di waktu yang ngga lumrah dan kata orang pamali, maghrib. Beneran belum juga keluar dari Kulonprogo udah ngliat insiden ada mbak mbak pake vario nubruk kayu dipinggir jalan, yaudah kami minggir berhenti. Nolongin? Enggak sholat maghrib heheh.. di SPBU maksudnya.

Jalanan paling menantang dan seru itu ada setelah melewati pertigaan Maron selepas Purworejo kota menuju Wonosobo. Enggak ada jalan lurus, belok semua, saya yang pake jupe sangat menikmati jalan ini, sempit, penerangan minim, kadang berubah jadi sirkuit trail, fuh sungguh sebuah tantangan, memang daerah ini sudah mulai berkontur mendaki ke ketinggian. Ngga tinggi tinggi banget sih, Lanjut sampe Wonosobo kota sudah malam, mampir alun alun cari makan, lanjut langsung menuju Dieng Plateau, Menuju rumah saudaranya Rangga. Betul, kami Cuma numpang tidur masih dalam panji ngirit, heheh. Malam itu saya ngga bisa tidur nyenyak karena ini.

bikin hangat katanya, hahaha..

bikin hangat katanya, hahaha..

Ya, saya ngga tau maksud mereka apa tapi itu sudah cukup membuat saya pengen nyoba juga. Kayanya sih ya, itu bisa bikin hangat. Pagi menjelang kami bergegas menuju Sikunir, sekedar saran jangan kesini kalau weekend atau liburan, dijamin bakal keheranan karena menuju puncak bukit pun bisa macet. Saking banyaknya wisatawan yang ingin melihat sunrise sikunir.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

Medannya ngga begitu sulit. Deket banget, bagi yang sudah biasa melakukan pendakian sih eces aja, oiya waktu perjalanan saya berbarengan sama pembalap naik gunung, ada ya pake wearpack lengkap naik gunung, heheh.. gitu gitu bawaannya Mv Agusta lho! Baca lebih lanjut

Long Journey, Rainymood and Bromo we’ll see ya.. Part 1

plis, jangan liat yang kiri, liatlah yang kanan..

plis, jangan liat yang kiri, liatlah yang kanan..

(Prologue) Bromo-Tengger-Semeru, satu kesatuan landscape dan budaya yang ciamik. Indonesia, bukan.. Kita, bukan lagi.. dunia, ya dunia harus bangga bahwa di Indonesia ada bentangan alam seindah kaldera Bromo. 28-30 Januari 2013, Ini  adalah perjalanan yang kesekian kalinya ke Bromo bagi saya, kedua bagi haekal dan kayaknya yang pertama buat Dio. Iya sih kesekian kali, but this is the first time my motorcycle ikut bagian. I mean.. saya sendiri yang riding pake motor saya kesana.  Dan sebenarnya, ini juga pertama kali saya riding lebih dari 600km keluar Jogja. Tragis memang, tapi emang kenyataanya gitu, jarang saya riding keluar kota. Anyway, this is our story..

Awalnya, kami mau pake ini.. nah, tentu tidak!

Awalnya, kami mau pake ini.. nah, tentu tidak!

Emang wacana mau nggembel ke Bromo udah lama banget dan baru terealisasikan liburan semester kemaren.  Sedikit kacau memang rencananya dan hanya menyisakan 3 orang dari umh.. nggak ngerti berapa orang yang kami ajak, Saya, Dio dan Haekal. Gini, Haekal sendiri sebenarnya seminggu sebelumnya udah nyampe bromo, but I swear to him that..  this journey will be awesome! . Dan.. dan… dia mau.. :mrgreen:

3 orang 3 motor 3 juta semangat!

3 orang 3 motor 3 juta semangat!

Beberapa hari sebelum berangkat semua motor yang mau dipake saya suruh cek semua, benarkan Vixion si Dio sensor temperatur udaranya minta diganti, kalo nggak, bakal nggak bisa langsam tuh Vixion, kalo CBR saya mah cukup ganti oli ajah. Kecuali punya nya Haekal, motor baru dia, Vario 125, nggak usah dicek nggakpapa katanya, padahal seminggu sebelumnya udah nyampe Surabaya. Shame on you cibier.. anak baru aja udah berani sampe Surabaya masa’ elu yang katanya motor idaman baru  mau memulai long journey mu sendiri.

“Jogja-Solo-Tawangmangu-Sarangan-Magetan–Madiun-Nganjuk-Jombang”

Oh iya lupa, dua teman saya ini.. saya agak gak ngerti gimana riding performance mereka, makanya saya buat santai aja perjalanannya, terpenting adalah njaga mood mereka di jalan, biar sama sama enak, yang jelas kalo ada apa apa ngomong aja, nggak usah dipaksakan. Tawangmangu-Sarangan emang jalannya bikin melek, dalam hati enak banget nih buat ngasah skill riding, tapi ini lain soal, grup riding nggak bisa menangin ego sendiri, jadi tetep saya buat santai aja corneringnya. Ternyata se-santai-nya saya, mereka masih keteteran juga, iya sih pas di Sarangan hujan, jadi jalan agak licin, tiap saya liat spion Dio & Haekal agak kagok ngadepin tikungan. Wedeeeh.. sombong banget nih ya saya. Nggak tapi itu memang terjadi. Nggak percaya? Yaudah gakpapa. Ini juga bagian dari dramatisasi cerita juga :mrgreen:

berhenti disalah satu SPBU di Kota Gadis, emang gadis-gadisnya duhdek.. :mrgreen:

berhenti disalah satu SPBU di Kota Gadis, emang gadis-gadisnya duhdek.. :mrgreen:

Baca lebih lanjut

Something Happen to This Secret Project!

Maap ye judul pake bahasa Inggris muluk..

Bicara soal tampilan, dari dulu, mata ini paling seneng liat yang namanya velg lebar. Yah, walaupun presepsi ini tak berlaku untuk melihat teman hidup laki-laki. Yah u know what I mean lah. Kalian pasti tau betapa kurusnya si SIC, CBR150R generasi pertama, body ramping, siluet buntut nungging yang maknyosss! Lebih fotogenik dibanding adik barunya. Tetapi jika melirik velg, bah kurang kekar bro!

Sebagai empunya SIC, hasrat untuk merombak tak tertahankan, modal gak ada, yang ada nekat nodong juragan DOHC dengan sistem kredit! yep, konyol sekali.. Bahaha. Singkat kata 2 gelondong velg  sudah ditangan, yang ada dipikiran langsung ganti warna yang cukup mencolok, langsung bawa ke ahli cat order warna silver, penjelasannya, warna velg kudu semirip mungkin dengan suatu motor rakitan Thailand. And.. this secret project will come to the end…. until… Baca lebih lanjut

The Untold Story of The Blue-st Thing in My World

Well yeah, maaf banget deh ya nih blog gak keurus beberapa dekade terakhir, maklum penyakit paling menyeramkan dan sangat sulit disembuhkan diseluruh jagad sedang merasuk ditubuh yang banyak dosa ini (malas). Sebenarnya  cuma belom nemu ide aja, kalo mau nulis brand new stuff yang beredar di jagad roda dua di Indonesia sudah banyak yang bahas sih! Tak ada yang menarik….

Bahahaha., kepancing artikel panas dari warung DOHC , ada cerita flashback tentang diriku dimasa lalu. ALAYERS., sound’s great huh..? Si Riris aku pakein karet paling tipis dijagad dunia motor! Ah, it was a huge mistake. Yep, memang dulu lagi booming kan model velg jari-jari kayak gitu,hmm lupakan! Bakar tuh ban setan!! Aku yo gak tahu sejak kapan modifikasi seperti itu dipake nama alay, yang terbesit sesaat sebelum memulai project itu adalah, wow! Kinclong yah, resik gitu, gak ada niatan yang lain selain ingin melihat riris terlihat bersih. Yayaya.. well, it still a huge mistake! Yep, salah milih ban kali ya. Seandainya ukuran ban 60/80 & 70/80 itu gak kebeli, si Riris gak secantik digambar itu. Bahaha.. Mungkin jalan pikiran otak ini dulu dan sekarang udah beda, tak taulah. Padahal waktu itu sudah kenal yang namanya blogsphere, sudah jadi komentator yang nyampah disana sini. Ada juga blog yang aku buat Cuma 2 post. Gak percaya? Nih.. riris

Baca lebih lanjut

Test Fuel Consumption Sirino vartech 125 = 1,042 liter untuk 60,3km!!

Hello semua,

Well yeah, setelah kemaren melakukan test handling sirino, kali ini saatnya mengetes konsumsi bahan bakarnya!. Metode yang digunakan cukup sederhana seperti yang dilakukan blog-blog lainnya macam om taufik, yakni top up, isi full, dipakai riding sesuai keinginan, setelah tercapai, isi full lagi. Dengan modal 166cm/60kg sirino aku bawa berkeliling Kulon Progo!.

Eh iya mas broh, jenis BBM yang digunakan untuk mengisi sirino adalah jenis pertamax!. Yupz, pertama isi dulu di SPBU Wates, di isi full tank. Lanjut jepret odometer ternyata pada 77,4km. Oke siap jalan-jalan sama sirino. Jalurnya muter-muter daerah ku sendiri mas broh, Wates-Sentolo-Galur-Temon-Wates. Jalanan yang dilalui cukup bervariasi mas broh, tanjakan & turunan curam banyak! ini mengganti suasana macet ya, soalnya di desa gini susahnya minta ampun cari kemacetan,  cuma kebanyakan jalannya lempeng lempeng ajah. Riding style yang aku gunakan adalah Eco Riding ala ndeso, kecepatan maksimal dibatasi sampai 60kpj,. nggak berakselerasi tiba-tiba, bisa dibilang khas orang ngreyen motor lah!

Yuhu.. setelah melakukan perjalanan selama 1,5 jam an menempuh 60,3km, kembali lagi sampe ke SPBU tempat pengisian tadi, di isi full tank pertamax di nota tertulis 1,042 liter, hmm, cukup irit yah 1,042 liter pertamax untuk 60,3km. Melampaui jauh diatas klaim pabrikan yang mencapai 52,4km per liter!

 

 

 

 

Sekian dulu, terima kasih.

Cheers 😀

Test handling & ergonomi sirino vartech 125 = asik buat libas tikungan!

Hello semua,
Well yeah, masih dalam suasana menggembirakan, yawn… Siang ini, setelah pulang dari bersosial akhirnya punya kesempatan buat riding bareng sirino dalam jarak yang cukup lumayan.

Kali ini, test aku khususkan pada handling & ergonomi sirino, mau sekalian tes top speed tapi kok eman, masih inreyen. Yupz, kondisi trek bervariasi dalam kota sekaligus berpadu meliuk liuk di pegunungan. Asyik? Absolutely yes!! Walaupun kenyamanan kurang dibanding vartech 110, namun overall masih dalam kategori sangat nyaman!. Suara yang dihasilkan mesin lebih halus sirino dibanding vartech 110, cuma sayang ada suara grek grekuh dibagian mesin saat gas dibejek agak dalam, ntah itu apa yang jelas kentara dibagian kanan mesin, kipas radiator ataukah mungkin bagian thorttle body nya. Yang jelas bukan di cvt nya.

Lanjut ke bagian suspensi, brrr.. Keras juga yah shock sirino ini, paling kentara saat melibas perlintasan KA, beuuh. Anehnya keras keras gitu tapi pas nglibas aspal bergelombang lesss..lesss.. super stabil!. Pengereman sirino lebih pakem dari vartech 110, emang nih sirino kalau dilepas grip gasnya nlonyor gak mau deselerasi, bisa dibilang deselerasinya kurang. Mungkin itu alasan kenapa remnya lebih pakem,. Oh iya ini sirino bukan CBS lho ya mas broh!!

Nah, saat sampai dijalan berliu liuk khas hutan Sermo, saatnya beraksi, walaupun dari awal kecepatan maksimal aku batasi sampe 60kpj aja (inreyen), tapi kecepatan aku pertahankan saat melahap tiap tikungan antara 40-60kpj, bukan parabolic, tapi lebih mirip tikungan s kecil dengan jumlah yang sangat banyak! Beuh!! Enak banget nih sirino buat diajak mereng-mereng, walaupun gak seringan beat saat cornering, tapi dia bisa stabil banget saat langsung merubah arah, dia nurut banget, gak ada gejala understeering, sayang sudut kemiringan gak bisa aku eksplore lebih, maklum ban masih standar!

Last, overall handling sirino alias vartech 125 ini masih dikategori baik, soal kenyamanan, nomor 2 lah setelah vartech 110, karena memang aku rasakan masih nyaman si vartech 110!! Oh iya tadi sempet ngetes akurasi speedometer dengan GPS android via speedview pro, hasilnya ada deviasi +- 5kpj,!

Sekian terimakasih, kalo masih kurang bisa ditanyakan atau ditambahkan,mungkin juga koreksi dari mas broh semua lho!!

Cheers 😀