Fun Riding Bareng Koboys to Pacitan!

_MG_3591

Hello Semua..
Tepat satu minggu yang lalu, saya bersama teman-teman KOBOYS yang lain berkesempatan untuk melakukan fun riding ke Pacitan. Acara ini diprakarsai oleh Astra Honda Jombor. Kurang tau menau bagaimana awalnya, tiba tiba sih saya di beri kabar lewat mememes. Iya kebetulan banget galaxy mini saya udah dilarung di Waduk Sermo, ohmen.. bakal mengingatmu saat bulan purnama *sedih*. Tapi ini saatnya kudu senang senang,. Pilihan sudah pasti ikut buat ngilangin suntuk bau bau Pertamina Tower di sebelah timur GSP.
-skip-
Ada 15 Koboys yang lulus fit n proper test, mulai dari yang senior sampe yang junior. Definisi senior junior itu… kayaknya cuma dibedakan dengan punya status. He,eh status perkawinan, belum sama sudah. Haha.. Line up yang disediakan oleh AHM sekitar 20 motor termasuk 2 RC & Sweeper, 1 motor pribadi Pak Jumanto. Lho itu motor baru keluar dari gudang semua alias baru bianget. Heheh kalo udah abis dipakai fun riding ini mau diapain yak.. mungkin diskon 75% 😀

_MG_3619
-On the Road-
Jalur Selatan dijadikan jalur berangkat fun riding kali ini, kebetulan saya kebagian New Honda Blade 125, sasis blade mesin supra. Apa yang saya ekspektasikan? FUN. Seperti yang diketahui jalur Panggang-JJLS-Pracimantoro-Pacitan banyak liukan liukan dengan lebar jalan yang cukup sempit, dengan moped saya cukup mengeluarkan sedikit tenaga untuk berdansa. Memang sudah saya tebak sebelumnya, direncanakan cukup memilih antara moped atau matic saja, lah iya ngga perlu speed buat riding kali ini.
Masih ingat katakata dari teman, gunakan 75% kemampuan berkendaramu di jalan. Maksudnya, ngga perlu terlalu ngpush 100% kemampuanmu atau kemampuan motormu, gunakan semuanya dengan proper, sesuai dengan jalan yang dilalui. Pak Maryanto dan Mas Anto (salam nggasruk, ekspert bidang safety riding nya Astra Jombor) sebelumnya sudah memberikan briefing. Overall Riding kali ini asik, jalan yang dilalui sangat epic, semua ada, mulus, naik turun, liakliuk kanan kiri, hancur seperti habis perang dengan lubang bekas ranjau yang meledak pun sukses kami lalui. Hanya saja di beberapa titik bisa bikin saya geleng-geleng sendiri, heheh.. Mas Dida di tunggu banget lho safety riding course nya buat kami. Baca lebih lanjut

Dolan lagi, Dieng dan Sunrise Sikunir-nya

Hello semua,
Heheh heheh.. Manusia itu ya cuma bisa berencana, kaya saya. Beberapa waktu yang lalu, saya berencana mau ngangkut mbresmbres (barang pindahan) nya juragan DOHC , namun di last minute malah nggak jadi, jadinya ya ini, Dieng Plateau,

kami berlima..

kami berlima..

Ya, ngga direncanain ke Dieng mau… ikut rusuh aja, direncanain sih tapi sama temen,saya nya tinggal cus berangkat. Bener, nggak direncanain tapi khusus buat saya, iya ya? Nah, kita berlima, Rangga yang bonceng saya pake sepatu new balance yang baru in lagi ntah itu kw apa nggak, trus saya yang paling ganteng, udah jangan protes. Lalu Dindit dan Ginong yang bagai pisang dibelah dua karena mirip ngga bisa dipisahkan dan duh cyin ngga mau nerusin deh eyke. Terakhir, namanya pete, orangnya enak banget apalagi dibuat kripik tapi bikin bau mulut. Jupiter, Blade dan Riris. Spesial Riris dibawa dewe tanpa boncenger.

Berangkat di waktu yang ngga lumrah dan kata orang pamali, maghrib. Beneran belum juga keluar dari Kulonprogo udah ngliat insiden ada mbak mbak pake vario nubruk kayu dipinggir jalan, yaudah kami minggir berhenti. Nolongin? Enggak sholat maghrib heheh.. di SPBU maksudnya.

Jalanan paling menantang dan seru itu ada setelah melewati pertigaan Maron selepas Purworejo kota menuju Wonosobo. Enggak ada jalan lurus, belok semua, saya yang pake jupe sangat menikmati jalan ini, sempit, penerangan minim, kadang berubah jadi sirkuit trail, fuh sungguh sebuah tantangan, memang daerah ini sudah mulai berkontur mendaki ke ketinggian. Ngga tinggi tinggi banget sih, Lanjut sampe Wonosobo kota sudah malam, mampir alun alun cari makan, lanjut langsung menuju Dieng Plateau, Menuju rumah saudaranya Rangga. Betul, kami Cuma numpang tidur masih dalam panji ngirit, heheh. Malam itu saya ngga bisa tidur nyenyak karena ini.

bikin hangat katanya, hahaha..

bikin hangat katanya, hahaha..

Ya, saya ngga tau maksud mereka apa tapi itu sudah cukup membuat saya pengen nyoba juga. Kayanya sih ya, itu bisa bikin hangat. Pagi menjelang kami bergegas menuju Sikunir, sekedar saran jangan kesini kalau weekend atau liburan, dijamin bakal keheranan karena menuju puncak bukit pun bisa macet. Saking banyaknya wisatawan yang ingin melihat sunrise sikunir.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

Medannya ngga begitu sulit. Deket banget, bagi yang sudah biasa melakukan pendakian sih eces aja, oiya waktu perjalanan saya berbarengan sama pembalap naik gunung, ada ya pake wearpack lengkap naik gunung, heheh.. gitu gitu bawaannya Mv Agusta lho! Baca lebih lanjut

Long Journey, Rainymood and Bromo we’ll see ya.. Part 1

plis, jangan liat yang kiri, liatlah yang kanan..

plis, jangan liat yang kiri, liatlah yang kanan..

(Prologue) Bromo-Tengger-Semeru, satu kesatuan landscape dan budaya yang ciamik. Indonesia, bukan.. Kita, bukan lagi.. dunia, ya dunia harus bangga bahwa di Indonesia ada bentangan alam seindah kaldera Bromo. 28-30 Januari 2013, Ini  adalah perjalanan yang kesekian kalinya ke Bromo bagi saya, kedua bagi haekal dan kayaknya yang pertama buat Dio. Iya sih kesekian kali, but this is the first time my motorcycle ikut bagian. I mean.. saya sendiri yang riding pake motor saya kesana.  Dan sebenarnya, ini juga pertama kali saya riding lebih dari 600km keluar Jogja. Tragis memang, tapi emang kenyataanya gitu, jarang saya riding keluar kota. Anyway, this is our story..

Awalnya, kami mau pake ini.. nah, tentu tidak!

Awalnya, kami mau pake ini.. nah, tentu tidak!

Emang wacana mau nggembel ke Bromo udah lama banget dan baru terealisasikan liburan semester kemaren.  Sedikit kacau memang rencananya dan hanya menyisakan 3 orang dari umh.. nggak ngerti berapa orang yang kami ajak, Saya, Dio dan Haekal. Gini, Haekal sendiri sebenarnya seminggu sebelumnya udah nyampe bromo, but I swear to him that..  this journey will be awesome! . Dan.. dan… dia mau.. :mrgreen:

3 orang 3 motor 3 juta semangat!

3 orang 3 motor 3 juta semangat!

Beberapa hari sebelum berangkat semua motor yang mau dipake saya suruh cek semua, benarkan Vixion si Dio sensor temperatur udaranya minta diganti, kalo nggak, bakal nggak bisa langsam tuh Vixion, kalo CBR saya mah cukup ganti oli ajah. Kecuali punya nya Haekal, motor baru dia, Vario 125, nggak usah dicek nggakpapa katanya, padahal seminggu sebelumnya udah nyampe Surabaya. Shame on you cibier.. anak baru aja udah berani sampe Surabaya masa’ elu yang katanya motor idaman baru  mau memulai long journey mu sendiri.

“Jogja-Solo-Tawangmangu-Sarangan-Magetan–Madiun-Nganjuk-Jombang”

Oh iya lupa, dua teman saya ini.. saya agak gak ngerti gimana riding performance mereka, makanya saya buat santai aja perjalanannya, terpenting adalah njaga mood mereka di jalan, biar sama sama enak, yang jelas kalo ada apa apa ngomong aja, nggak usah dipaksakan. Tawangmangu-Sarangan emang jalannya bikin melek, dalam hati enak banget nih buat ngasah skill riding, tapi ini lain soal, grup riding nggak bisa menangin ego sendiri, jadi tetep saya buat santai aja corneringnya. Ternyata se-santai-nya saya, mereka masih keteteran juga, iya sih pas di Sarangan hujan, jadi jalan agak licin, tiap saya liat spion Dio & Haekal agak kagok ngadepin tikungan. Wedeeeh.. sombong banget nih ya saya. Nggak tapi itu memang terjadi. Nggak percaya? Yaudah gakpapa. Ini juga bagian dari dramatisasi cerita juga :mrgreen:

berhenti disalah satu SPBU di Kota Gadis, emang gadis-gadisnya duhdek.. :mrgreen:

berhenti disalah satu SPBU di Kota Gadis, emang gadis-gadisnya duhdek.. :mrgreen:

Baca lebih lanjut

CB150R dan Dunianya!

Semua tester berpose, sebelum start.

 (pict from @HelloRico ).

Hello…

Yeah, jadi ceritanya begini. Kira kira beberapa minggu sebelum acara Honda Bikers Day 2012 dihelat, pas makan siang setelah kuliah tiba tiba  handphone low end ku berdering. Kring kring.. tulilit tulilit .. nomor siapa nih.. pas diangkat, aah.. sejenak terdiam menikmati suara halus yang menenangkan. Bayangkan sendiri kayak apa ya, susah diungkapin pake kata kata soalnya. Nah, ternyata yang telpun adalah mbak Siska Daulika HC3 AHM pusat. Ditanya tanggal segini blah…blah..blah bisa hadir ke HBD nggak. Sebenarnya masih mikir mau dateng apa nggak ke HBD, tapi karena dapet telpun dari mbak siska.. luluh dah hati ini. Bersama Koboys saya berangkat!

Tapi bukan HBD yang pengen diceritain di sini. Ehm, oke deh ceritain sedikit aja.. pas ke HBD dapet makan ayam kampung cap Mbok Berek. Dah itu aja ya., rasa? Tentu. Sedap! Oke jadi sebenarnya minggu kemaren HBD bukan inti acara bagi.. bagi bloger. Adalah riding experience yang menjadi goal AHM untuk mengundang bloger-bloger papan atas. Tentu harapannya jelas seperti yang sedang saya lakukan ini. But wait, Am I bloger papan atas? bloger terserah mah kalo saya. Klise.

pict from moko

pict from moko

Yep, CB150R. What can I say is eeeh.. masih bagusan si item! Tentu karena bagaimanapun kudu yang dipunya yang disanjung. Yang saya sorotin dari si CB ini adalah mesinnya. Iyalah! sebagai pemilik Old CBR saya penasaran sama mesin CB ini yang basis pengembangannya dari mesin CBR. Dan kemaren semua sudah terjawab sudah. Boleh mesin sama tapi ada pembeda yang membuat sifat CB & CBR jadi berbeda. Durasi Camshaft & sproket yang beda. Lupakan variabel lain. Itu sih menurut saya yang membuat beda banget. Kalo kalian mau dapet informasi tentang spec jangan baca tulisan ini. Liat yang lain aja udah banyakkan?

Ehm apa ya, oh ini aja deh, karena basic saya adalah management, mari belajar bersama. Coba yuk terapin apa yang didapet di kelas. Paling kentara disini adalah bagaimana AHM menciptakan competitive advantages di CB150R. Kalo menurut dosen saya sih ada 3C disini. C1 itu Company, intinya adalah efisiensi AHM dalam proses menciptakan CB150R ini cukup baik yang ujung ujungnya adalah cost leadership sehingga harga dapat ditekan sangat banyak. Dan AHM sukses kan membenturkan harga ke kompetitor sasarannya? Bahkan lebih murah. Lanjut ke C2 yakni Customer, ya kan, hasilnya bisa kalian lihat sendiri kayak apa CB150R ini. AHM itu jelas ingin merebut pasar mid end motor sport di Indonesia yang dikuasai Yamaha Vixion. Dimata konsumen design Vixion adalah patokan bagaimana bentuk motor sport naked yang enak dipandang atau ideal lah. Got it? Lanjut ke C3, Competitor, intinya adalah innovative, do the right things itu bagus, tapi do the better things itu lebih bagus! Buat sesuatu yang lebih baik. See? Design udah dibenturkan, jelas mirip banget sama vixion, AHM mencoba merebut mindset konsumen dari yang tadinya naked bike itu Vixion jadi CB. Segitu aja gak cukup,  better thing nya disini adalah engine yang dipake CB ini, dimana AHM menggunakan basis mesin CBR yang secara pasar diposisikan di top end untuk membantu menciptakan value added di CB150R ini. Sama casenya dengan Vario 125 dengan PCX . kayaknya udah pada tau semua deh, yang kayak gini kan nasibnya 11-12 dengan spek kalo di dunia blogsphere. Nah dengan begini semoga dasar marketing besok dapet A. 😆

Oke? Itu yang ada dipikiran saya selama presentasi product knowledge di Hotel Ambarukmo kemaren. Sebenarnya udah gak konsen sama presentasi, lebih membayangkan apa aja yang ada di restoran Hotel, bukan  tentang CB15oR nya karena yang saya kira itu bakal sama aja dengan si item..

Somewhere cool called Glagah!

Hello..hello..hello..
judul acak kadut karena gak ngerti mau ngasih judul apa yang pas untuk ini. Hari hari untuk berwasting time ria dengan bermalas-malasan udah selesai, yeah cerita yg ane dapat untuk menikmati alam ini cuma di satu tempat. Iye satu tempat 2 hari. Walaupun jauh dari cukup untuk mendapatkan ketenangan…

Glagah, pantai yang ikonik di Kulon Progo. Pantai yang mainstream.. Hah apalah namanya. Niat cuma mau cari udara segar yg menurut cerita sih bisa buat terapi asma. Yee ane punya penyakit ini, entah datang dari mana yang jelas bikin susah. terakhir cek up divonis gak boleh ndaki gunung lagi sama dokter. Beuh.. hancur dunia ini.. haha. Nei, ane tetep akan mendaki dengan syarat yang lebih ketat & persiapan yang lebih matang aja. Oke, kembali ke Glagah, critanya ane berangkat sendirian untuk sesi pagi yang bener-bener emang buat mencari udara segar. Tancap gas dari rumah ba’da subuh menembus udara Wates yang dingin & berkabut sama sirino, brrr…

Karena emang bukan hari libur, sampai di TKP sepi puol! Syahdu banget ane cuma berjalan sendirian cuma ditemani headset yang memutar mp3 dari Owl City.. Trus apa yang ane dapet? Sedikit ketenangan & mood booster buat hari itu.. Berganti sore hari, ada sms masuk ke ane dari temen kecil yang sebenarnya besar ngajakin keluar yaudah balik lagi ke glagah aja liat sunset. Baca lebih lanjut

Of June

Ada banyak cerita dibulan ini dalam kehidupan, jika diingat ingat dibeberapa tanggal, di suatu siang…

Pemilihan waktu hanya di ambil dari suatu kejadian aja. Sebenarnya bukan itu yg ingin aku tunjukkan. Ini cuma masalah ukuran & hitungan mundur kehidupan ini aja.

Bagaimana seorang anak manusia mulai mempertanyakan buat apa dia hidup atau dia hidup untuk apa? Sebuah kebutuhan akan eksistensi biar dia bisa bertahan hidup dan diakui keberadaannya.

Ketika alur kehidupan sudah terasa ada beda dari sebelumnya. Lebih kompleks dari sebelumnya. Ada tanggung jawab besar yg dia bawa. Bukan cuma sekedar membuka mata untuk melihat dunia yg fana ini dan menikmatinya. Dia bisa jadi bebas memilih jalan, namun gak semua jalan itu baik.

Ehm. Teman, ada seorang temanku pernah menulis “jangan membuat orang mengerti kita, tapi kita dulu yang kudu mengerti mereka”. Kata kata yang sarat akan makna. Orang bilang ini kata kata dalem banget. Yeah I agree with it.. Dengan begitu kita akan mudah mendapatkan tempat berbagi. Iya, berbagi rasa senang maupun duka di setiap segmen dari skenario kehidupan ini. Indah bukan? Apa kita akan melalui hidup ini sendirian tanpa ada kawan? So bad lah.. Menyalahi kodrat manusia yang katanya makhluk sosial ini. Sosial atau? Ehm.. Maaf buat kalian yang pernah tersakiti oleh seonggok daging yg penuh ego ini. Mungkin kadang ada suatu unsur kesengajaan yang keterlaluan, bisa juga ketidaksengajaan yang menjadi keterlaluan. Tubuh ini manusia biasa bukan pembawa risalah.. Jadi maafkanlah. Aku masih dan akan terus membutuhkan kalian tentunya. 🙂

Ini hanya sebuah instrospeksi diri di hari berkurangnya umur aja sih, mengamati apa yang sedang terjadi, apa yang akan terjadi. Ketika alur itu tiba tiba kehilangan arah secara perlahan dan akan merusak dirinya sendiri. Hanya kalian yang bisa membantu mengembalikan arah ini, bimbinglah, bawalah ke alur semula yang sebenarnya hampir terbentuk. I need it a lot..

June 11th 2012..

The Untold Story of The Blue-st Thing in My World

Well yeah, maaf banget deh ya nih blog gak keurus beberapa dekade terakhir, maklum penyakit paling menyeramkan dan sangat sulit disembuhkan diseluruh jagad sedang merasuk ditubuh yang banyak dosa ini (malas). Sebenarnya  cuma belom nemu ide aja, kalo mau nulis brand new stuff yang beredar di jagad roda dua di Indonesia sudah banyak yang bahas sih! Tak ada yang menarik….

Bahahaha., kepancing artikel panas dari warung DOHC , ada cerita flashback tentang diriku dimasa lalu. ALAYERS., sound’s great huh..? Si Riris aku pakein karet paling tipis dijagad dunia motor! Ah, it was a huge mistake. Yep, memang dulu lagi booming kan model velg jari-jari kayak gitu,hmm lupakan! Bakar tuh ban setan!! Aku yo gak tahu sejak kapan modifikasi seperti itu dipake nama alay, yang terbesit sesaat sebelum memulai project itu adalah, wow! Kinclong yah, resik gitu, gak ada niatan yang lain selain ingin melihat riris terlihat bersih. Yayaya.. well, it still a huge mistake! Yep, salah milih ban kali ya. Seandainya ukuran ban 60/80 & 70/80 itu gak kebeli, si Riris gak secantik digambar itu. Bahaha.. Mungkin jalan pikiran otak ini dulu dan sekarang udah beda, tak taulah. Padahal waktu itu sudah kenal yang namanya blogsphere, sudah jadi komentator yang nyampah disana sini. Ada juga blog yang aku buat Cuma 2 post. Gak percaya? Nih.. riris

Baca lebih lanjut