Dolan lagi, Dieng dan Sunrise Sikunir-nya

Hello semua,
Heheh heheh.. Manusia itu ya cuma bisa berencana, kaya saya. Beberapa waktu yang lalu, saya berencana mau ngangkut mbresmbres (barang pindahan) nya juragan DOHC , namun di last minute malah nggak jadi, jadinya ya ini, Dieng Plateau,

kami berlima..

kami berlima..

Ya, ngga direncanain ke Dieng mau… ikut rusuh aja, direncanain sih tapi sama temen,saya nya tinggal cus berangkat. Bener, nggak direncanain tapi khusus buat saya, iya ya? Nah, kita berlima, Rangga yang bonceng saya pake sepatu new balance yang baru in lagi ntah itu kw apa nggak, trus saya yang paling ganteng, udah jangan protes. Lalu Dindit dan Ginong yang bagai pisang dibelah dua karena mirip ngga bisa dipisahkan dan duh cyin ngga mau nerusin deh eyke. Terakhir, namanya pete, orangnya enak banget apalagi dibuat kripik tapi bikin bau mulut. Jupiter, Blade dan Riris. Spesial Riris dibawa dewe tanpa boncenger.

Berangkat di waktu yang ngga lumrah dan kata orang pamali, maghrib. Beneran belum juga keluar dari Kulonprogo udah ngliat insiden ada mbak mbak pake vario nubruk kayu dipinggir jalan, yaudah kami minggir berhenti. Nolongin? Enggak sholat maghrib heheh.. di SPBU maksudnya.

Jalanan paling menantang dan seru itu ada setelah melewati pertigaan Maron selepas Purworejo kota menuju Wonosobo. Enggak ada jalan lurus, belok semua, saya yang pake jupe sangat menikmati jalan ini, sempit, penerangan minim, kadang berubah jadi sirkuit trail, fuh sungguh sebuah tantangan, memang daerah ini sudah mulai berkontur mendaki ke ketinggian. Ngga tinggi tinggi banget sih, Lanjut sampe Wonosobo kota sudah malam, mampir alun alun cari makan, lanjut langsung menuju Dieng Plateau, Menuju rumah saudaranya Rangga. Betul, kami Cuma numpang tidur masih dalam panji ngirit, heheh. Malam itu saya ngga bisa tidur nyenyak karena ini.

bikin hangat katanya, hahaha..

bikin hangat katanya, hahaha..

Ya, saya ngga tau maksud mereka apa tapi itu sudah cukup membuat saya pengen nyoba juga. Kayanya sih ya, itu bisa bikin hangat. Pagi menjelang kami bergegas menuju Sikunir, sekedar saran jangan kesini kalau weekend atau liburan, dijamin bakal keheranan karena menuju puncak bukit pun bisa macet. Saking banyaknya wisatawan yang ingin melihat sunrise sikunir.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

Medannya ngga begitu sulit. Deket banget, bagi yang sudah biasa melakukan pendakian sih eces aja, oiya waktu perjalanan saya berbarengan sama pembalap naik gunung, ada ya pake wearpack lengkap naik gunung, heheh.. gitu gitu bawaannya Mv Agusta lho! Baca lebih lanjut

Iklan

Long Journey, Rainymood and Bromo we’ll see ya.. Part 1

plis, jangan liat yang kiri, liatlah yang kanan..

plis, jangan liat yang kiri, liatlah yang kanan..

(Prologue) Bromo-Tengger-Semeru, satu kesatuan landscape dan budaya yang ciamik. Indonesia, bukan.. Kita, bukan lagi.. dunia, ya dunia harus bangga bahwa di Indonesia ada bentangan alam seindah kaldera Bromo. 28-30 Januari 2013, Ini  adalah perjalanan yang kesekian kalinya ke Bromo bagi saya, kedua bagi haekal dan kayaknya yang pertama buat Dio. Iya sih kesekian kali, but this is the first time my motorcycle ikut bagian. I mean.. saya sendiri yang riding pake motor saya kesana.  Dan sebenarnya, ini juga pertama kali saya riding lebih dari 600km keluar Jogja. Tragis memang, tapi emang kenyataanya gitu, jarang saya riding keluar kota. Anyway, this is our story..

Awalnya, kami mau pake ini.. nah, tentu tidak!

Awalnya, kami mau pake ini.. nah, tentu tidak!

Emang wacana mau nggembel ke Bromo udah lama banget dan baru terealisasikan liburan semester kemaren.  Sedikit kacau memang rencananya dan hanya menyisakan 3 orang dari umh.. nggak ngerti berapa orang yang kami ajak, Saya, Dio dan Haekal. Gini, Haekal sendiri sebenarnya seminggu sebelumnya udah nyampe bromo, but I swear to him that..  this journey will be awesome! . Dan.. dan… dia mau.. :mrgreen:

3 orang 3 motor 3 juta semangat!

3 orang 3 motor 3 juta semangat!

Beberapa hari sebelum berangkat semua motor yang mau dipake saya suruh cek semua, benarkan Vixion si Dio sensor temperatur udaranya minta diganti, kalo nggak, bakal nggak bisa langsam tuh Vixion, kalo CBR saya mah cukup ganti oli ajah. Kecuali punya nya Haekal, motor baru dia, Vario 125, nggak usah dicek nggakpapa katanya, padahal seminggu sebelumnya udah nyampe Surabaya. Shame on you cibier.. anak baru aja udah berani sampe Surabaya masa’ elu yang katanya motor idaman baru  mau memulai long journey mu sendiri.

“Jogja-Solo-Tawangmangu-Sarangan-Magetan–Madiun-Nganjuk-Jombang”

Oh iya lupa, dua teman saya ini.. saya agak gak ngerti gimana riding performance mereka, makanya saya buat santai aja perjalanannya, terpenting adalah njaga mood mereka di jalan, biar sama sama enak, yang jelas kalo ada apa apa ngomong aja, nggak usah dipaksakan. Tawangmangu-Sarangan emang jalannya bikin melek, dalam hati enak banget nih buat ngasah skill riding, tapi ini lain soal, grup riding nggak bisa menangin ego sendiri, jadi tetep saya buat santai aja corneringnya. Ternyata se-santai-nya saya, mereka masih keteteran juga, iya sih pas di Sarangan hujan, jadi jalan agak licin, tiap saya liat spion Dio & Haekal agak kagok ngadepin tikungan. Wedeeeh.. sombong banget nih ya saya. Nggak tapi itu memang terjadi. Nggak percaya? Yaudah gakpapa. Ini juga bagian dari dramatisasi cerita juga :mrgreen:

berhenti disalah satu SPBU di Kota Gadis, emang gadis-gadisnya duhdek.. :mrgreen:

berhenti disalah satu SPBU di Kota Gadis, emang gadis-gadisnya duhdek.. :mrgreen:

Baca lebih lanjut

Pendakian Gunung Ungaran (9-10 mei 2009)

Hello semua.!!

He he he he.. :mrgreen: guyu sipek lah… Lucu soale. Waktu cari cari file yang kira-kira bisa di posting, eh malah dapat file CERITA pendakian gunung Ungaran 9-10 Mei 2009 yang lalu. Berikut ceritanya. Cekidot : :mrgreen:

Penaklukan gunung Ungaran

Huahem.. Akh… Akhirnya hari yang aku tunggu-tunggu datang juga. Memang hari ini hari libur namun aku tak merayakannya karena ini adalah hari Waisak. Tapi bukan itu yang jadi persoalan, hari ini adalah hari yang spesial buatku karena hari ini aku dan teman-teman pergi ke Semarang, tepatnya mendaki gunung Ungaran. Rasa kantuk tak bisa mengalahkan semangatku untuk segera bangun dan menunaikan sholat subuh. Setelah selesai sholat aku memanjatkan doa agar aku dan temen-temen selamat sampai ditujuan. Lalu aku pun mengecek kembali barang-barang yang harus dibawa. Ada senter, air mineral, sarung, jaket pokoknya yang suka adventure pasti tau. Lalu aku sarapan setelah mengecek barang-barang tadi. Yakh.. itulah kebiasaanku setiap pagi, bukannya mandi dulu baru makan tapi malah sebaliknya. Jam sudah menunjukkan pukul 08.00 WIB, saatnya mandi karena sesuai perjanjian teman-teman harus kumpul jam 09.00 WIB. Mandi selesai langsung pake baju, celana, jaket, siap-siap masker dan sarung tangan karena kami akan menggunakan sepeda motor masing-masing. Cek kesehatan motorpun juga harus aku lalui, ternyata benar, rantai belum di beri pelumas.. hahaha.. Ga begitu penting sih.. tapi kalau dibiyarin akan rusak. Cek motor selesai, pamit ortu dan berangkat ke rumahnya Bebek. Jangan salah sangka dulu. Bebek adalah nama panggilan. Aslinya sih Dwi. Akh ga penting. Langsung aja.

“Bek!.” kataku.

“Ntar… baru mandi.” kata Bebek.

“Oalah… Ya wis tak tunggu.” kataku.

“Sip!.” kata Bebek.

Tak lama Eok dan Heru pun datang dengan wajah segarnya

“Siap ok?” kataku

“Siap dong!” kata Eok

“Kamu Ru?” kataku

“Lumayan..” kata Heru

Bebek pun akhirnya keluar dan kami pun berangkat ke basecamp. Oh iya aku belum cerita. Kami adalah orang-orang yang terkumpul dalam suatu wadah yang bernama “Nyanyian Kode the Adventure”. Sebuah perkumpulan orang-orang yang sukanya mendaki gunung dan touring wisata ke berbagai daerah. Dulunya yang punya ide membuat perkumpulan ini adalah kakakku sendiri. Dia juga yang memberi virus mendaki gunung kepada temen-temennya Basecampnya berada di komleks masjid Jami’ Wates. Dan ternyata setelah aku tiba, hanya terlihat 1 motor. Dalam banyanganku di basecamp tuh sudah banyak orang, ternyata hanya 1 orang saja yaitu kak Gondrek, sial……

Baca lebih lanjut