Long Journey, Rainymood and Bromo we’ll see ya.. Part 1

plis, jangan liat yang kiri, liatlah yang kanan..

plis, jangan liat yang kiri, liatlah yang kanan..

(Prologue) Bromo-Tengger-Semeru, satu kesatuan landscape dan budaya yang ciamik. Indonesia, bukan.. Kita, bukan lagi.. dunia, ya dunia harus bangga bahwa di Indonesia ada bentangan alam seindah kaldera Bromo. 28-30 Januari 2013, Ini  adalah perjalanan yang kesekian kalinya ke Bromo bagi saya, kedua bagi haekal dan kayaknya yang pertama buat Dio. Iya sih kesekian kali, but this is the first time my motorcycle ikut bagian. I mean.. saya sendiri yang riding pake motor saya kesana.  Dan sebenarnya, ini juga pertama kali saya riding lebih dari 600km keluar Jogja. Tragis memang, tapi emang kenyataanya gitu, jarang saya riding keluar kota. Anyway, this is our story..

Awalnya, kami mau pake ini.. nah, tentu tidak!

Awalnya, kami mau pake ini.. nah, tentu tidak!

Emang wacana mau nggembel ke Bromo udah lama banget dan baru terealisasikan liburan semester kemaren.  Sedikit kacau memang rencananya dan hanya menyisakan 3 orang dari umh.. nggak ngerti berapa orang yang kami ajak, Saya, Dio dan Haekal. Gini, Haekal sendiri sebenarnya seminggu sebelumnya udah nyampe bromo, but I swear to him that..  this journey will be awesome! . Dan.. dan… dia mau.. :mrgreen:

3 orang 3 motor 3 juta semangat!

3 orang 3 motor 3 juta semangat!

Beberapa hari sebelum berangkat semua motor yang mau dipake saya suruh cek semua, benarkan Vixion si Dio sensor temperatur udaranya minta diganti, kalo nggak, bakal nggak bisa langsam tuh Vixion, kalo CBR saya mah cukup ganti oli ajah. Kecuali punya nya Haekal, motor baru dia, Vario 125, nggak usah dicek nggakpapa katanya, padahal seminggu sebelumnya udah nyampe Surabaya. Shame on you cibier.. anak baru aja udah berani sampe Surabaya masa’ elu yang katanya motor idaman baru  mau memulai long journey mu sendiri.

“Jogja-Solo-Tawangmangu-Sarangan-Magetan–Madiun-Nganjuk-Jombang”

Oh iya lupa, dua teman saya ini.. saya agak gak ngerti gimana riding performance mereka, makanya saya buat santai aja perjalanannya, terpenting adalah njaga mood mereka di jalan, biar sama sama enak, yang jelas kalo ada apa apa ngomong aja, nggak usah dipaksakan. Tawangmangu-Sarangan emang jalannya bikin melek, dalam hati enak banget nih buat ngasah skill riding, tapi ini lain soal, grup riding nggak bisa menangin ego sendiri, jadi tetep saya buat santai aja corneringnya. Ternyata se-santai-nya saya, mereka masih keteteran juga, iya sih pas di Sarangan hujan, jadi jalan agak licin, tiap saya liat spion Dio & Haekal agak kagok ngadepin tikungan. Wedeeeh.. sombong banget nih ya saya. Nggak tapi itu memang terjadi. Nggak percaya? Yaudah gakpapa. Ini juga bagian dari dramatisasi cerita juga :mrgreen:

berhenti disalah satu SPBU di Kota Gadis, emang gadis-gadisnya duhdek.. :mrgreen:

berhenti disalah satu SPBU di Kota Gadis, emang gadis-gadisnya duhdek.. :mrgreen:

Baca lebih lanjut