Midnite Photo Session : Jupe Ngluruk Setan (bukan judul film horor)

night session

night session 2

night session 3

night session 4

Iklan

Dolan lagi, Dieng dan Sunrise Sikunir-nya

Hello semua,
Heheh heheh.. Manusia itu ya cuma bisa berencana, kaya saya. Beberapa waktu yang lalu, saya berencana mau ngangkut mbresmbres (barang pindahan) nya juragan DOHC , namun di last minute malah nggak jadi, jadinya ya ini, Dieng Plateau,

kami berlima..

kami berlima..

Ya, ngga direncanain ke Dieng mau… ikut rusuh aja, direncanain sih tapi sama temen,saya nya tinggal cus berangkat. Bener, nggak direncanain tapi khusus buat saya, iya ya? Nah, kita berlima, Rangga yang bonceng saya pake sepatu new balance yang baru in lagi ntah itu kw apa nggak, trus saya yang paling ganteng, udah jangan protes. Lalu Dindit dan Ginong yang bagai pisang dibelah dua karena mirip ngga bisa dipisahkan dan duh cyin ngga mau nerusin deh eyke. Terakhir, namanya pete, orangnya enak banget apalagi dibuat kripik tapi bikin bau mulut. Jupiter, Blade dan Riris. Spesial Riris dibawa dewe tanpa boncenger.

Berangkat di waktu yang ngga lumrah dan kata orang pamali, maghrib. Beneran belum juga keluar dari Kulonprogo udah ngliat insiden ada mbak mbak pake vario nubruk kayu dipinggir jalan, yaudah kami minggir berhenti. Nolongin? Enggak sholat maghrib heheh.. di SPBU maksudnya.

Jalanan paling menantang dan seru itu ada setelah melewati pertigaan Maron selepas Purworejo kota menuju Wonosobo. Enggak ada jalan lurus, belok semua, saya yang pake jupe sangat menikmati jalan ini, sempit, penerangan minim, kadang berubah jadi sirkuit trail, fuh sungguh sebuah tantangan, memang daerah ini sudah mulai berkontur mendaki ke ketinggian. Ngga tinggi tinggi banget sih, Lanjut sampe Wonosobo kota sudah malam, mampir alun alun cari makan, lanjut langsung menuju Dieng Plateau, Menuju rumah saudaranya Rangga. Betul, kami Cuma numpang tidur masih dalam panji ngirit, heheh. Malam itu saya ngga bisa tidur nyenyak karena ini.

bikin hangat katanya, hahaha..

bikin hangat katanya, hahaha..

Ya, saya ngga tau maksud mereka apa tapi itu sudah cukup membuat saya pengen nyoba juga. Kayanya sih ya, itu bisa bikin hangat. Pagi menjelang kami bergegas menuju Sikunir, sekedar saran jangan kesini kalau weekend atau liburan, dijamin bakal keheranan karena menuju puncak bukit pun bisa macet. Saking banyaknya wisatawan yang ingin melihat sunrise sikunir.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

Medannya ngga begitu sulit. Deket banget, bagi yang sudah biasa melakukan pendakian sih eces aja, oiya waktu perjalanan saya berbarengan sama pembalap naik gunung, ada ya pake wearpack lengkap naik gunung, heheh.. gitu gitu bawaannya Mv Agusta lho! Baca lebih lanjut

Yamaha Support Penuh PON 2012 di Riau

image

Hello semua,

Ternyataa… Setelah taon 2008 kemaren kelas road race alias balap motor untuk pertama kalinya diselenggarakan dalam PON Kaltim, Kini pada PON 2012 Riau kategori ini dilombakan kembali. Naah. Kalo dulu yang mensupport penuh adalah pabrikan Suzuki, sekarang giliran Yamaha yang jadi sponsor. Yupz.. Hari ini Mou telah ditanda tangani antara Yamaha Indonesia dengan Pengurus Besar PON di DDS Yamaha Jakarta.,

image

Yamaha sendiri menggelontorkan 90 motornya, yakni 45 jupiter z dan 45 jupiter mx. Dah pada taukan kalo spek motor di PON itu standart, paling cuma pergantian di body tanpa lampu, footstep, knalpot, sama cdi, CMIIW ye :mrgreen: . Hmm.. Sebenarnya sih yamaha udah mensupport cabang olahraga ini dalam pra PON alias kualifikasinya akhir november lalu.

Hmm.. Strategi jitu lagi dari YIMM, jelas ini akan memperkuat lagi image yamaha yang doyan kentjang, mendominasi balap road race tanah air! Apalagi kalo pake varian jupe z yang putih ituh.. Beuh.. Sakti banget Yamaha!! 😉