Dolan lagi, Dieng dan Sunrise Sikunir-nya

Hello semua,
Heheh heheh.. Manusia itu ya cuma bisa berencana, kaya saya. Beberapa waktu yang lalu, saya berencana mau ngangkut mbresmbres (barang pindahan) nya juragan DOHC , namun di last minute malah nggak jadi, jadinya ya ini, Dieng Plateau,

kami berlima..

kami berlima..

Ya, ngga direncanain ke Dieng mau… ikut rusuh aja, direncanain sih tapi sama temen,saya nya tinggal cus berangkat. Bener, nggak direncanain tapi khusus buat saya, iya ya? Nah, kita berlima, Rangga yang bonceng saya pake sepatu new balance yang baru in lagi ntah itu kw apa nggak, trus saya yang paling ganteng, udah jangan protes. Lalu Dindit dan Ginong yang bagai pisang dibelah dua karena mirip ngga bisa dipisahkan dan duh cyin ngga mau nerusin deh eyke. Terakhir, namanya pete, orangnya enak banget apalagi dibuat kripik tapi bikin bau mulut. Jupiter, Blade dan Riris. Spesial Riris dibawa dewe tanpa boncenger.

Berangkat di waktu yang ngga lumrah dan kata orang pamali, maghrib. Beneran belum juga keluar dari Kulonprogo udah ngliat insiden ada mbak mbak pake vario nubruk kayu dipinggir jalan, yaudah kami minggir berhenti. Nolongin? Enggak sholat maghrib heheh.. di SPBU maksudnya.

Jalanan paling menantang dan seru itu ada setelah melewati pertigaan Maron selepas Purworejo kota menuju Wonosobo. Enggak ada jalan lurus, belok semua, saya yang pake jupe sangat menikmati jalan ini, sempit, penerangan minim, kadang berubah jadi sirkuit trail, fuh sungguh sebuah tantangan, memang daerah ini sudah mulai berkontur mendaki ke ketinggian. Ngga tinggi tinggi banget sih, Lanjut sampe Wonosobo kota sudah malam, mampir alun alun cari makan, lanjut langsung menuju Dieng Plateau, Menuju rumah saudaranya Rangga. Betul, kami Cuma numpang tidur masih dalam panji ngirit, heheh. Malam itu saya ngga bisa tidur nyenyak karena ini.

bikin hangat katanya, hahaha..

bikin hangat katanya, hahaha..

Ya, saya ngga tau maksud mereka apa tapi itu sudah cukup membuat saya pengen nyoba juga. Kayanya sih ya, itu bisa bikin hangat. Pagi menjelang kami bergegas menuju Sikunir, sekedar saran jangan kesini kalau weekend atau liburan, dijamin bakal keheranan karena menuju puncak bukit pun bisa macet. Saking banyaknya wisatawan yang ingin melihat sunrise sikunir.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

Medannya ngga begitu sulit. Deket banget, bagi yang sudah biasa melakukan pendakian sih eces aja, oiya waktu perjalanan saya berbarengan sama pembalap naik gunung, ada ya pake wearpack lengkap naik gunung, heheh.. gitu gitu bawaannya Mv Agusta lho! Baca lebih lanjut

Iklan

Somewhere cool called Glagah!

Hello..hello..hello..
judul acak kadut karena gak ngerti mau ngasih judul apa yang pas untuk ini. Hari hari untuk berwasting time ria dengan bermalas-malasan udah selesai, yeah cerita yg ane dapat untuk menikmati alam ini cuma di satu tempat. Iye satu tempat 2 hari. Walaupun jauh dari cukup untuk mendapatkan ketenangan…

Glagah, pantai yang ikonik di Kulon Progo. Pantai yang mainstream.. Hah apalah namanya. Niat cuma mau cari udara segar yg menurut cerita sih bisa buat terapi asma. Yee ane punya penyakit ini, entah datang dari mana yang jelas bikin susah. terakhir cek up divonis gak boleh ndaki gunung lagi sama dokter. Beuh.. hancur dunia ini.. haha. Nei, ane tetep akan mendaki dengan syarat yang lebih ketat & persiapan yang lebih matang aja. Oke, kembali ke Glagah, critanya ane berangkat sendirian untuk sesi pagi yang bener-bener emang buat mencari udara segar. Tancap gas dari rumah ba’da subuh menembus udara Wates yang dingin & berkabut sama sirino, brrr…

Karena emang bukan hari libur, sampai di TKP sepi puol! Syahdu banget ane cuma berjalan sendirian cuma ditemani headset yang memutar mp3 dari Owl City.. Trus apa yang ane dapet? Sedikit ketenangan & mood booster buat hari itu.. Berganti sore hari, ada sms masuk ke ane dari temen kecil yang sebenarnya besar ngajakin keluar yaudah balik lagi ke glagah aja liat sunset. Baca lebih lanjut