Dolan lagi, Dieng dan Sunrise Sikunir-nya

Hello semua,
Heheh heheh.. Manusia itu ya cuma bisa berencana, kaya saya. Beberapa waktu yang lalu, saya berencana mau ngangkut mbresmbres (barang pindahan) nya juragan DOHC , namun di last minute malah nggak jadi, jadinya ya ini, Dieng Plateau,

kami berlima..

kami berlima..

Ya, ngga direncanain ke Dieng mau… ikut rusuh aja, direncanain sih tapi sama temen,saya nya tinggal cus berangkat. Bener, nggak direncanain tapi khusus buat saya, iya ya? Nah, kita berlima, Rangga yang bonceng saya pake sepatu new balance yang baru in lagi ntah itu kw apa nggak, trus saya yang paling ganteng, udah jangan protes. Lalu Dindit dan Ginong yang bagai pisang dibelah dua karena mirip ngga bisa dipisahkan dan duh cyin ngga mau nerusin deh eyke. Terakhir, namanya pete, orangnya enak banget apalagi dibuat kripik tapi bikin bau mulut. Jupiter, Blade dan Riris. Spesial Riris dibawa dewe tanpa boncenger.

Berangkat di waktu yang ngga lumrah dan kata orang pamali, maghrib. Beneran belum juga keluar dari Kulonprogo udah ngliat insiden ada mbak mbak pake vario nubruk kayu dipinggir jalan, yaudah kami minggir berhenti. Nolongin? Enggak sholat maghrib heheh.. di SPBU maksudnya.

Jalanan paling menantang dan seru itu ada setelah melewati pertigaan Maron selepas Purworejo kota menuju Wonosobo. Enggak ada jalan lurus, belok semua, saya yang pake jupe sangat menikmati jalan ini, sempit, penerangan minim, kadang berubah jadi sirkuit trail, fuh sungguh sebuah tantangan, memang daerah ini sudah mulai berkontur mendaki ke ketinggian. Ngga tinggi tinggi banget sih, Lanjut sampe Wonosobo kota sudah malam, mampir alun alun cari makan, lanjut langsung menuju Dieng Plateau, Menuju rumah saudaranya Rangga. Betul, kami Cuma numpang tidur masih dalam panji ngirit, heheh. Malam itu saya ngga bisa tidur nyenyak karena ini.

bikin hangat katanya, hahaha..

bikin hangat katanya, hahaha..

Ya, saya ngga tau maksud mereka apa tapi itu sudah cukup membuat saya pengen nyoba juga. Kayanya sih ya, itu bisa bikin hangat. Pagi menjelang kami bergegas menuju Sikunir, sekedar saran jangan kesini kalau weekend atau liburan, dijamin bakal keheranan karena menuju puncak bukit pun bisa macet. Saking banyaknya wisatawan yang ingin melihat sunrise sikunir.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

macet itu, baru pertama kali liat ada kemacetan di gunung.

Medannya ngga begitu sulit. Deket banget, bagi yang sudah biasa melakukan pendakian sih eces aja, oiya waktu perjalanan saya berbarengan sama pembalap naik gunung, ada ya pake wearpack lengkap naik gunung, heheh.. gitu gitu bawaannya Mv Agusta lho! Baca lebih lanjut

Mio Fino, dia keroyok abiz si Scoopy!

image

Hello semua,

Well yeah.. Memang Yamaha Mio Fino bentar lagi mau dirilis, banyak gambar bocoran yang udah beredar di situs yamahafriends jatim. Secara fisik banyak yang udah tau lah kayak apa, basic konsep dari mio terdahulu yang dirubah menjadi konsep motor retro yang stylish!. Fino sebenarnya adalah first mover di kelas ini, tapi itu di Thailand. Kalo di Indonesia sudah keduluan sama scoopy nya Honda.

Nah emang Yamaha gak mau kecolongan di matic retro, akhirnya dia mau ngluarin si fino walopun dikata follower di Indonesia, tak membuat gentar Yamaha. Ini malah bisa dibilang sebagai tantangan buat marketingnya bagaimana caranya buat jabanin si scoopy yang udah berjalan sendirian selama ini. Istilah kerennya “MPC” >> “Mbuh Piye Carane” (Apapun caranya) harus bisa bersaing dengan scoopy. Benerkan? Aku bisa bilang kalo marketingnya Yamaha itu sangat cerdik, mereka tau kalo ambil kata kata retro tok bakalan runyam.

Satu motor 3 wujud!

Yupz, mereka pakai 3 kata sakti yakni Trendy/elegan, classic dan sporty. Yamaha mau ngomong kalo matic retro itu gak cuma gitu gitu aja. Bisa dibikin tema ini itu. Keren abiz!! Dengan begini ini scoopy seperti dikeroyok 1 motor dengan istilah kerennya Trinitas. Dia satu tapi ada tiga wujud! Darr..! Alert buat scoopy. Kalo dia gak ambil sikap dengan hadirnya mio fino, aku yakin si fino bakal bisa nglibas si scoopy di kategori matic retro ini! Tinggal pricing si mio fino minimal head to head dengan scoopy atau lebih murah!. Ini konsep strateginya cakep bangetz!! disisi ini dia tampil sama sama berbau retro tapi disisi lain dia punya sesuatu yang lebih dibanding scoopy, 3 wujud yang berbeda! Sayang tapi brand ambassadornya cuman cewek doang. Yamaha mau memposisikan fino sebagai motornya cewek. Hmm.. Salah nih kayaknya.. Harusnya seeh cowok juga! :mrgreen:

Setelah Suzuki, giliran Yamaha pakai AHO

Hello semua,

Lama juga gak update ya, maaf nih.. lagi mempersiapkan UN. Okey!

Beberapa waktu lalu, Suzuki yang baru aja melaunching bebek terbarunya (Axelo) telah memakai fitur AHO (Automatic Headlamp On). Itu adalah motor pertama alias First Mover di Indonesia dalam hal AHO. AHO atau sering juga disebut dengan DRL (Daytime Running Light) ini adalah fitur yang membuat headlamp motor akan menyala terus saat mesin hidup karena switchnya dihilangkan.

Nah kini, Yamaha pun juga telah  menggunakan fitur AHO pada Facelift New Jupiter Z nya. Yamaha sendiri menyebut fitur ini dengan Switch On Light On (SOLO). Yamaha ingin menyesuaikan produknya agar sesuai dengan UU no 22 th 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. Dengan digunakannya fitur AHO pada New Jupiter Z nya, Yamaha ingin membuktikan kalau Yamaha juga serius dalam hal Safety Riding.

Dikutip dari detikoto,  Untuk buritan, desain lampu juga diperbaruhi dengan desain tail light terbaru, sehingga gaya LED (LED look) atau menggunakan beberapa bola lampu kecil sehingga mirip dengan lampu LED lebih sedap dipandang. Selain itu, Yamaha juga menambahkan satu warna untuk new Jupiter Z nya, yakni warna gold. Hmm semakin atraktif aja nih YMKI

Facelift nya New Jupiter Z liat pada stripping 🙄

So, Good Job for YMKI karena telah mengikuti aturan UU no 22 th 2009 , yah walaupun penggunaan AHO ini masih terjadi pro dan kontra di antara bikers.

 

Semoga bermanfaat 🙂

Source : Detik.com